Hai hai hai 😀

Pasti lagi pada pengangguran ya?. Kalau gak pengangguran, ngapain baca blog gak mutu gini. 😀 Atau Mungkin juga kalian pada salah ketik web address jadinya nyasar disini, berarti itu nasib kalian yang kurang mujur. hahaha 😀

Kalian pada tau sama yang namanya mitos kan? itu loh merk permen (eh, itu mentos ya). Mitos itu semacam cerita yang dipercayai banyak orang (kebanyakan orang tradisional), tapi cerita itu belum tentu kebenarannya. Misalnya gini, mitosnya kalau ada anak cewek yang belum nikah yang kalau dia nyapunya gak bersih, si cewek ini dipercaya bakalan dapet jodoh seorang cowok yang berjenggot atau berjambang. Aneh kan? apa hubungannya nyapu sama jenggot? Kalau misalnya mitos itu beneran, berarti hati – hati kalau loe seorang cowok yang sering bersih – bersih rumah. Kalau loe lagi nyapu, loe harus nyapu sampe beneran bersih, kalau loe nyapunya gak beneran bersih berarti siap – siap aja loe bakalan dapet istri yang berjenggot, mau loe??? mangkanya itu gue orangnya gak pernah mau kalau disuruh nyapu sama ortu gue, takut kalau masa depan gue suram. Hati – hati kawan. hahaha 😀

Banyak mitos di lingkungan sekitar kita, contohnya aja Anak gadis dilarang keras makan di depan pintu, katanya bisa batal dilamar orang (jangan – jangan dulu Ayu Dewi juga sering makan di depan pintu mangkanya nikahan pertamanya batal) :D. Mungkin mitos itu kayak sebuah perumpamaan. Makan di depan pintu emang gak sopan, apalagi anak gadis. Nah, setiap cowok kan pasti menginginkan calon pengantinnya (calon istri) yang punya sopan santun, mangkanya kata orang tua zaman dulu anak gadis gak boleh makan di depan pintu. Kalau sekarang sih orang tua udah gak bisa ngelarang kayak gitu lagi, soalnya sekarang kan sulit buat jamin anaknya masih gadis atau udah gak gadis lagi #ehhhhhhh 😀

Sebagian besar mitos kalau kita pikir – pikir emang pada gak masuk akal. Tapi pasti ada maksud atau pesan dibalik mitos itu. Itulah hal yang kurang gue sukain dari orang – orang zaman dulu. Mereka niatnya mau nyampein sesuatu pesan, tapi cara nyampeinnya lewat cara yang agak aneh. Kenapa gak langsung bilang ke intinya. Kenapa gak langsung bilang aja kalau makan di depan pintu itu gak sopan, dan itu bakalan bikin calon pengantin cowok jadi ilfeel sama cewek itu. Kan beres kalau langsung bilang kayak gitu. Kenapa harus ngomong aneh – aneh dan gak nyampein maksud utamanya??? Itulah mungkin yang bikin negara kita tertinggal dari negara – negara lain. Orang – orang di negara kita terlalu sungkan untuk menyampaikan pendapatnya, padahal selama pendapat itu benar dan mempunyai niat yang baik ya sampein aja. Trust me, It works 😀

Nama gue Wahyu. Pesen gue :  Jujurlah walaupun itu menyakitkan 😀

Advertisements