Hay readers, aba kareba? (kok jadi logat makassar gini) #absurd #abaikan

Gue yakin yang baca tulisan gue ini pasti udah berumur 15 tahun ke atas, kalau belum tolong segera di close blog ini ya adek-adek. Karena baca blog ini dapat menyebabkan serangan jantung, gangguan kehamilan dan impotensi (rokok kaliii) :D. Tapi beneran gue saranin, jangan baca blog gue kalau umur loe masih sekitaran 15 tahun. Soalnya didalam blog gue ini berisi konten-konten berbahaya yang gak layak dikonsumsi sama anak seusia artis cilik. hehehe

Bagi kalian para jiwa muda, pasti udah sering ngalamin yang namanya JATUH CINTA. Nah, agak susah juga sih kalau udah ngomong masalah cinta-cintaan gini. Soalnya jatuh cinta dapat menimbulkan berbagai efek samping, mulai dari senyum-senyum sendiri, cengar-cengir tanpa alasan yang jelas, bahkan jatuh cinta bisa menyebabkan Galau. Nah, itu tadi macem efek samping orang jatuh cinta. Jatuh cinta sama obat generic beda tipis, sama-sama banyak efek sampingnya.

Jatuh cinta itu biasanya diawali dari rasa kagum kepada seseorang. Nah, kalau perasaan kagum itu udah muncul, pasti bawaannya penasaran sama semua yang ada hubungannya sama orang itu. Disitulah ilmu kepo diaplikasikan (cie, bahasa gue) :D. Mulai deh loe cari-cari informasi soal doi. Mulai dari namanya siapa, dengan siapa, semalam berbuat apa? eh salah ya 😀 . Biasanya sih kalau penasaran sama orang, informasi yang dicari itu kayak di bawah ini nih:
1. Namanya siapa?
2. twitternya apa?
3. pin bb berapa?
4. no. hp berapa?
5. kuliah atau sekolah dimana?
6. ukuran BH nya berapa?
7. yang paling penting, statusnya apa? Single, ganda putri, atau ganda campuran (badminton kaleee).

Kalau semua informasi itu udah didapet, berarti sekarang saat yang tepat buat beraksi. Biasanya sih mereka berlagak nge RT tweet target. Lalu, mulai mention si target (anak twitter). Lalu berlagak sok akrab deh. Setelah semuanya berhasil, mulai deh penjajakan lewat bbm atau sms. Ya itulah namanya jomblo, memanfaatkan segala peluang (prinsip entrepreneur). hehehe. Kalau udah akrab di dunia maya, selanjutnya si jomblo ini ngajak target ketemuan. Palingan ngajak nongkrong atau nonton. Nah, makin hari makin deket, dan tentunya si target udah mulai suka nih sama si jomblo tadi. Tembak, Jadian deh.

Tapi, setelah pacaran berjalan kurang lebih sebulan, apa yang si mantan seorang jomblo rasain biasanya sih gak seindah waktu masa kenalan dulu. Masa-masa pacaran ternyata gak se asik yang dia bayangin. Gak lama kemudian dia ngajak putus. (sad ending)

Apa sih alasan doi ngajak putus? karena doi udah gak penasaran lagi sama si cewek. Dari gambaran di atas, gue mau nitip pesan nih buat kalian paa jiwa muda yang mudah jatuh cinta mudah putus juga (kayak lagunya nidji deh). Hati-hati sama yang namanya perasaan. Biasanya loe suka atau kagum sama cewek/cowok, terus tanpa pikir panjang loe langsung ngejar-ngejar doi dengan segala cara. Cari-cari informasi mulai dari informasi penting sampe informasi yang gak penting. Semua loe lakuin demi apa? Demi PERASAAN loe ke doi apa demi PENASARAN loe ke doi?

Tolong dipikir baik-baik. Soalnya apa? Kadang, rasa penasaran kita melebihi perasaan kita ke target kita. Kalau kita cuman sekedar PENASARAN, ya hubungan loe sama si target gak bakalan lama. Kalaupun lama, ya gak bakalan bahagia loe sama doi (sotoy) :D. Kasian juga kan korbannya (selalu pikirkan diri loe di posisi orang yang jadi korban).

Intinya, Bijaksanalah dalam membedakan mana yang beneran pakai perasaan atau sekedar penasaran. Ayo semangat-semangat kamu pasti bisa. (ini apa ya?).

Udahan dulu ya, salam Super #Loh :p

Advertisements